05 April 2021

Pemerintah Sementara Bangsamoro Diperpanjangkan


Presiden Filipina Rodrigo Duterte secara peribadi akan bertemu dengan presiden Senat dan Speaker Kongres untuk memutuskan bagi melanjutkan had Kuasa Peralihan Bangsamoro (BTA) hingga 2025, kata sumber.

"Presiden Duterte sekarang akan memutuskan perpanjangan di BTA setelah 2022," kata sumber pemerintah kepada agensi Anadolu.

Minggu lalu, sumber mengatakan perwakilan dari pemerintah Bangsamoro wilayah bertemu dengan Duterte, anggota Kabinet, presiden Senat Filipina dan Yang DiPertua Kongres.

"Semua orang menyokong langkah memperpanjang masa transisi dan mengadakan pemilihan pada tahun 2025,

"Hanya ada satu keberatan - gubernur provinsi Sulu [Bangsamoro]." kata mereka.

Sebelum BTA ditubuhkan pada tahun 2019 setelah referendum yang popular, Front Pembebasan Islam Moro (MILF), yang diketuai oleh Al-Hajj Murad Ebrahim, meminta tempoh peralihan selama enam tahun semasa rundingan damai dengan pemerintah nasional Manila.

Tetapi perundingan menghasilkan pemerintahan peralihan selama tiga tahun di bawah Murad Ebrahim hingga 2022.

Kedua-dua pihak sepakat untuk membiarkan pemerintah peralihan mengambil alih tadbir urus wilayah dan menjalankan urusan hingga tahun 2022, ketika pilihan raya diharapkan diadakan.

Namun, usul telah diangkat untuk memperpanjang had waktu BTA hingga 2025 dan dipersetjui hampir semua anggota parlimen BTA.

Sementara itu, penduduk di seluruh wilayah telah mengadakan perarakan yang mendukung permintaan tersebut dalam beberapa minggu terakhir.

Anggota pemerintah daerah Bangsamoro saat ini percaya mereka memerlukan lebih banyak masa untuk mencapai sasaran yang ditetapkan sebelum pilihan raya diadakan.

Sekurang-kurangnya tujuh rang undang-undang telah diajukan di Kongres dan Senat, enam daripadanya meminta perpanjangan sementara satu menganjurkan agar pemilihan diadakan pada waktu yang dipersetujui pada tahun 2022.

Bangsamoro adalah wilayah yang dianggotai hampir 5 juta orang yang beragama Moros dan kebanyakannya beragama Islam. Ia mempunyai lima wilayah dan tiga bandar, termasuk sebuah ibu kota.

MILF memimpin perjuangan autonomi wilayah itu sejak pertengahan abad ke-20, akhirnya menghasilkan rundingan damai dan pembentukan BTA setelah referendum pada 21 Januari 2019.


Tiada ulasan:

Iklan Judi, Syabas PDRM Bertindak Pantas!

  Dewan Muslimat PAS Malaysia ingin mengucapkan syabas kepada pihak polis di atas inisiatif awal untuk menyiasat dan mengesan pelakon dan pe...