15 September 2021

Syria Masih Tidak Sesuai Untuk Pelariannya Pulang


 Syria masih tidak sesuai kepada warganya yang melarikan diri dari peperangan yang masih berlangsung sehingga sekarang kerana pertempuran dan keganasan masih baterusan.

Menurut laporan Suruhanjaya Siasatan Syria PBB yang dikeluarkan pada hari Selasa, setelah satu dekad, pihak-pihak yang terlibat dengan konflik terus melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan dan melanggar hak asasi manusia.

Ketuanya Paulo Pinheiro pada sidang media PBB di Geneva berkata, "Perang terhadap orang awam Syria terus berlanjutan, dan sukar bagi mereka untuk mencari keselamatan atau tempat perlindungan di negara yang dilanda perang ini," katanya ketika perang berlanjutan pada tahun ke-11.”

Menurutnya, Presiden rejim Bashar al-Assad yang berkuasa, memasuki penggal keempatnya, menguasai sekitar 70 peratus wilayah dan 40 peratus penduduk sebelum perang.

Katanya, Laporan setebal 46 halaman yang akan disampaikan kepada Majlis Hak Asasi Manusia PBB pada 23 September.

"Apa yang kita lihat hari ini di Syria adalah perang melawan penduduk awam, banyak pelanggaran hak asasi manusia dan kejahatan dari segi undang-undang kemanusiaan terus berlanjutan," kata Pinheiro.

Laporan itu turut menyatakan bahawa, seolah-olah tidak ada gerakan untuk menyatukan negara yang berpecah itu atau mencari perdamaian yang sewajaranya.

“sebaliknya, insiden penahanan sewenang-wenang dan komunikasi oleh pasukan rejim terus berlanjutan, suruhanjaya  mendokumentasikan tidak hanya penyiksaan,

“kekerasan seksual dalam tahanan tetapi juga kematian hak penjagaan dan penghilangan paksa.” tambah laporan itu.

Tiada ulasan:

Ketepikan Perbezaan, Perbalahan Hanya Merugikan

KUALA TERENGGANU - PAS berpendirian, mengetepikan perbezaan adalah tindakan wajar kepada mana-mana parti politik Melayu, demi memastikan kes...