18 Julai 2021

Kesatuan Ulama Gesa Ekstremis Yahudi Henti Ceroboh Al-Aqsa


Kesatuan Ulama Antarabangsa (IUMS) menggesa  agar para peneroka ekstremis beehenti  menyerbu kawasan tumpuan Masjid Al-Aqsa di Jerusalem Timur yang diduduki.

IUMS dalam kenyataan pada hari Ahad, mengutuk provokasi berulang kali dan serangan berterusan oleh pelampau di Masjid Al-Aqsa.

Setiausaha Agong IUMS Ali al-Qaradaghi berkata, kumpulan pelampau Israel telah meminta para peneroka dan memaksa masuk ke kompleks Al-Aqsa dalam jumlah besar pada 18 Julai, kononya sambutan ulang tahun yang disebut oleh Israel sebagai 'hari pemusnahan kuil.'

Masjid Al-Aqsa adalah tapak paling suci ketiga di dunia untuk umat Islam, manakal orang-orang Yahudi mendakwa kawasan itu sebagai "Temple Mount", k lokasi dua kuil Yahudi pada zaman dahulu.

Gerakan Kedaulatan yang disebut di Israel juga bersiap untuk mengadakan perarakan bagi para peneroka di sekitar tembok Kota Tua Jerusalem pada hari yang sama.

"Penyerang, peneroka penjajah telah berkeras selama beberapa dekad untuk menyerbu kompleks Al-Aqsa, dan percubaan terakhir mereka adalah pada bulan suci Ramadan," kata al-Qaradaghi.

Dia memuji warga Palestin sebagai "pahlawan" untuk melindungi masjid, menekankan bahawa projek pelampau akan gagal lagi.

"Kami mendesak warga Palestina pada umumnya dan orang-orang Yerusalem dan sekitarnya khususnya untuk bergerak untuk melindungi Al-Aqsa" kata al-Qaradaghi.

Israel menduduki Jerusalem Timur, tempat al-Aqsa berada, semasa perang Arab-Israel 1967. Ia mencaplok seluruh kota pada tahun 1980, dalam gerakan yang tidak pernah dikenali oleh masyarakat antarabangsa.

Tiada ulasan:

'Politiking' Untuk Menyingkirkan Islam

Politik Tunisia terkini yang sedang hangat dan panas, mengesahkan telahan banyak pihak bahawa hanya kerajaan Islam sekular sahaja yang diizi...